edit

Uniknya Peternakan di Bali

Bali, siapa lah yang tak tau tempat ini. Keindahannya sudah mendunia, bahkan Indonesia pun kalah mendunianya. Tidak sedikit orang asing yang menganggap kalau Indonesia itu bagian dari Negara Bali. Kan aneh.

Bicara tentang keindahan alam dan pariwisatanya, ah, sudahlah, ada banyak web dan buku yang membahas tentang hal ini. Sekarang aku akan bercerita tentang potensi peternakan yang ada di Bali ini.

Jadi ceritanya gini, dari awal Januari sampai awal Februari yang lalu, aku dan delapan orang kawanku melaksanakan kegiatan PKL alias Praktik Kerja Liburan Lapangan. PKL kami ini cukup nekad karena sebelumnya belum pernah ada kelompok yang melakukan PKL di Peternakan yang ada di Bali ini, gak apa apa lah, jadi pelopor. Kami melaksanakan PKL di CV. Agro Indah Indopratama dan CV. Bangli Megah Wibawa.

Komoditas yang kami geluti di PKL ini adalah komoditas ayam petelur dan sapi Bali. Populasi ayam petelurnya ada sekitar 40.000 ekor dan sapi Balinya ada sekitar 50 ekor. Tempat kami melaksanakan PKL ini berada di Desa Tiga, Kecamatan Susut, Kabupaten Bangli, Provinsi Bali. Sebuah tempat yang mungkin namanya tidak setenar Kuta, Legian, atau yang lainnya.


Kabupaten Bangli ini adalah satu-satunya wilayah di Bali yang tidak memiliki batas laut, tetapi banyak dikelilingi pegunungan. Jadi wajarlah kalau sektor utama mata pencaharian warga disini itu ada di pertanian dan peternakan, bukan di pariwisata seperti tempat di Bali pada umumnya.

pemandangan dari kandang ayam, langsung ke Gunung Agung
Kembali lagi ke peternakan, secara umum memang tidak banyak hal yang berbeda di peternakan ayam petelur di Bali ini. Strain ayam yang digunakan ada Lohmann dan Isa Brown. Untuk jenis kandangnya pun tidak jauh beda, kandang ayam petelur disini hampir semuanya menggunakan jenis kandang battery dengan bahan bambu.

Untuk pemasaran, perusahaan ini memasarkan produksi telurnya ke daerah Lombok dan Sumbawa. Tapi bukan mereka yang langsung datang kesana, tapi para pengepul lah yang datang ke kandang demgan truk, lalu mengantarkan telur sampai ke Pelabuhan Padang Bai atau pun sampai ke tempat tujuan.

Bangunan kandangnya pun hampir sama, dilengkapi dengan kantor, toilet, gudang telur, juga gudang alat. Namun ada satu hal yang menurutku unik dan tidak akan dijumpai di kandang-kandangbyang ada di Jawa, yaitu adanya Sanggah atau Pura kecil di ujung kandang. Sanggah ini digunakan oleh pemilik peternakan atau pekerjanya sebagai tempat beribadah.

Ada hal yang paling membuat saya tertarik untuk mengetahuinya lebih jauh, yaitu di daerah ini ada sebuah upacara atau ritual khusus untuk memperingati ulang tahun para binatang. Wow. Ya, nama upacaranya sendiri adalah Upacara Tumpek Kandang. Mereka sih sering mengatakan untuk memperingati ulang tahun, tapi sebenarnya dalam setahun upacara ini bisa diadakan sebanyak 2 kali, tepatnya sih 210 hari sekali. Pada saat upacara ini, keluarga pemilik peternakan datang berbondong-bondong ke kandang sambil membawa berbagai macam sesajen. Sesajen yang mereka bawa pun sangat banyak, terdiri dari buah-buahan, rengginang, ketupat, coklat, agar-agar, dll. Dan kami beruntung, setiap sesajen yang sudah selesai dipakai saat upacara boleh kami makan. Lumayan.

Oke, kembali lagi tentang peternakan ayam, hal penting yang menurut saya perlu disoroti disini adalah tentang biosecurity dan sanitasi kandang. Bayangkan saja, di peternakan ini untuk menghandle 10.000 ekor ayam, hanya dilakukan oleh satu orang pegawai tetap. Kadang-kadang dia bekerja dibantu anak dan istrinya. Selain sendiri, dalam bekerja, pegawai ini pun hanya menggunakan celana training, tanpa pakaian, alas kaki, atau pun yang lainnya. Pedahal sudah di sediakan peralatan seperti masker, sarung tangan, boots, dll. Namun memang kesadarannya masih kurang. Kendaraan umum seperti truk, kolbak, dan motor pun masih bisa masuk ke area kandang, jelas hal ini bisa mencemari kandang.

Pa Ketut, pegawai tunggal

Kurasa cukup tentang ayam, lanjut ke peternakan sapi. Sapi yang di pelihara di Bali ini sudah jelas hanya ada satu jenis, yaitu Sapi Bali. Ada Perda yang mengatur tentang pemeliharaan Sapi. Sapi lain selain Sapi Bali tidak boleh masuk dibudidayakan di Pulau Bali. Harus diketahui juga bahwa di dalam agama Hindu (mayoritas masyarakat Bali), sapi termasuk hewan yang disucikan. Karena menurut cerita, sapi ini merupakan kendaraan dewa.

Jika dihitung-hitung, sebenarnya memelihara atau beternak sapi disini tidak lah menguntungkan. Bahkan lebih mahal biaya produksi dan pemeliharaanya, seperti untuk pakan, kandang, dll. Pertumbuhan Berat Badan (PBB) nya sangat rendah. Sehingga harga jualnya pun tidak terlalu mahal, sapi yang boleh dijual pun hanya sapi jantan.



Tapi di Pulau Bali ini ada satu perusahaan yang memelihara jenis sapi lain, yaitu PT. Puri Purnama. Perusahaan ini bergerak di komoditas Sapi Perah, jenis FH. Izin untuk pemeliharaannya pun khusus. Perusahaan ini bekerja sama dengan sebuah yayasan disana, disponsori oleh berbagai perusahaan dari Eropa.

Selain ayam dan sapi, ada juga peternakan babi. Ukuran babi disini sangat besar-besar, kukira lebih besar dari domba. Bau yang dihasilkan dari peternakan babi ini pun sangat tidak sedap, sehingga cukup mencemari lingkungan sekitar.

Sementara itu, saat kami bertanya tentang peternakan domba atau kambing, orang sana bilang tidak tahu. Sudah sejak lama tidak ada yang berani beternak domba atau kambing. Mereka menghubungkannya dengan mitos, bahwa jika beternak domba atau kambing pasti mereka akan mati. Pedahal mungkin itu karena manajemen peternakannya yang masih kurang.

Satu lagi hal unik yang ada di Tanah Para Dewa ini, di kalender asli Bali ini, beberapa tanggal dipercayai sebagai tanggal dan hari yang baik. Sebagai contoh, tanggal 9 Januari, disitu tertulis bahwa tanggal tersebut merupakan hari baik untuk memelihara babi. Kemudian tanggal 2 Februari, hari bak untuk memberi obat pada ayam, dsb.


Demikianlah sepintas cerita mengenai dunia peternakan di Tanah Dewata. Indonesia adalah negara yang sangat kaya akan budaya. Setiap daerah memiliki ciri khas dan tradisinya masing-masing. Semoga tulisan ini bisa menambah wawasan kita semua.

1 comment

  1. Kuring menyakiti sareng haté ngejat mun aya dina masalah anu ageung lumangsung dina perkawinan abdi tujuh bulan ka tukang, di antara kuring jeung salaki kuring. jadi pikasieuneun pisan yén anjeunna nyandak hal ieu ka pangadilan pikeun cerai. anjeunna nyarios yén anjeunna moal resep deui sareng abdi, sareng anjeunna moal bogoh ka abdi deui. Anjeunna anjeunna dipak kaluar-bumi sareng ngajantenkeun abdi sareng murangkalih abdi ngaliwat nyeri parna. Abdi nyobian sadaya cara anu tiasa waé pikeun nyayogikeun deui, teras nyuhunkeun, tapi sadaya teu ngeakeun.in anjeunna parantos nyarios yén anjeunna parantos nyieun kaputusan, sarta anjeunna henteu pernah hoyong ningali kuring deui. Janten dina hiji sore, nalika abdi ucing deui tina pagawean, abdi pendak sareng sobat guna anu sanés nanyakeun ka salaki kuring. Ku kituna abdi ngécéskeun unggal hal manéhna, jadi anjeunna ka kuring yén hiji-hijina cara anu tiasa nampi ku salaki deui, nyaeta ngadatangan caster mantra, sabab estu digawé pikeun anjeunna teuing.So abdi pernah percanten ngeja, tapi abdi teu boga pilihan sejen, ti turutan nasihat-Na. Lajeng anjeunna masihan abdi Email alamat tina mantra mantra anu ngadina. Janten isuk-isuk anu sanés, abdi ngirimkeun surat kana alamat anu anjeunna masihan ka abdi, sareng mantra mantra ngajénkeun yén abdi bakal nampi salaki kuring dina poé saterusna. Naon hiji pernyataan endah pisan !! Kuring pernah percaya, ku kituna anjeunna nyarios sareng abdi, sareng ka abdi sadayana anu kedah abdi lakukeun. Mukang isuk-isuk isuk-isuk, surprta héran, salaki kuring anu henteu nyambung kuring kanggo 7 bulan terakhir, masihan kuring telepon pikeun nginpokeun ka kuring yén anjeunna nuju balik. Jadi Endah pisan Ku kituna ieu pisan kumaha anjeunna parantos sumping deui dina dinten anu sami, kalayan seueur kaasih sareng kabagjaan, sarta hapunten hapana, sareng ka nyeri anu anjeunna disababkeun abdi sareng barudak urang. Lajeng ti dinten éta, hubungan kami ayeuna leuwih kuat batan kumaha sateuacanna, ku bantuan Dr. WEALTHY. Ku kituna, abdi bakal saran anjeun kaluar upami anjeun ngagaduhan masalah ngahubungan anjeunna, abdi masihan abdi 100% jaminan anu anjeunna bakal nulungan anjeun .. Surélék anjeunna dina: wealthylovespell@gmail.com, atanapi anjeun Whatsapp anjeunna. + 2348105150446 Hatur nuhun asoooo teuing !!!

    ReplyDelete